Silakan hubungi kami untuk mendapatkan pelayanan psikologis pada area Industri & Organisasi (psikotes untuk seleksi promosi, dll), area pendidikan (seleksi masuk sekolah, IQ test, penjurusan, dll) dan perkembangan anak (screening tumbuh kembang, tes kematangan sekolah, dll).



telp/fax: 0711-354591
email: info@magnapenta.com dan magnapenta@yahoo.com

  • Bahasa Indonesia English
telp/fax: +62711-354591 | email: info@magnapenta.com / magnapenta@yahoo.com

KONSULTAN PSYCHOLOGICAL
PSIKOLOGI PRACTICES

Seiring meningkatnya kebutuhan akan pelayanan psikologis secara profesional untuk mengoptimalkan perkembangan sumber daya manusia dan organisasi, lahirlah Magna Penta sebagai sebuah konsultan psikologi. Pelayanan kami berlandaskan pada komitmen untuk menggali potensi-potensi dan mengembangkan individu, dalam setting organisasi, industri maupun pendidikan. Following the increasing demand of professional psychological practices to optimize human and organization development, Magna Pénta is founded as a psychological consultant whose services focused on exploring potentials and developing human in industrial and organizational field and also educational field.


Konsultasi: Dilema Memilih Pekerjaan

Saya seorang pria 30 th, pendidikan s-1 sudah mempunyai keluarga (istri & 2 anak). Pekerjaan saya saat ini adalah pegawai disebuah perbankan milik pemda (bumd) dengan gaji 3 juta/ bulan ditempatkan di suatu kabupaten pemekaran baru. Saya diterima melalui peserta program diklat pengkaderan selama 1 tahun dan dinyatakan lulus diklat 2007, langsung ditetapkan sbg calon pegawai dan sekarang sudah diangkat sebagai pegawai tetap.

Dalam perjalanan waktu, saya mulai resah karena bank tersebut akan selalu memutasi/merolling setiap saat ex-peserta program tersebut diwilayah kerja mereka (pulau kalimantan). Disamping itu beban kerja dituntut target dr kantor pusat, semakin lama semakin bertambah, sehingga pulang sampai larut malam sampai2 waktu untuk keluarga menjadi berkurang dan keluarga kami menjadi tidak tenang. Satu lagi hal yang menjadi alasan saya untuk pindah pekerjaan adalah keinginan untuk menetap di pulau jawa, agar bisa berkumpul dengan keluarga besar. “Banyak yang bilang kita harus memiliki passion terhadap pekerjaan agar sukses menjalaninya (lahir & bathin)”.

Akhir 2008 saya coba2 mengikuti cpns disuatu instansi vertikal dan dinyatakan lulus. Harapan saya dengan ikut cpns tsb adalah saya suatu saat akan bisa pindah/mutasi ke pulau jawa, sedangkan di bank tersebut kecil kemungkinan karena saham bank tersebut adalah masing2 pemda setempat. Pemikiran saya cpns adalah idaman semua orang, lebih aman karena gaji dari pemerintah, sedangkan bank adalah lembaga profit oriented, core bussinesnya adalah kepercayaan (penghasilan tergantung dari usaha bank tersebut yang berfluktuasi).

Permasalahan yang timbul adalah sbb:
1. Setelah selesai program bank tsb saya diharuskan untuk mengikatkan diri menjalani ikatan dinas selama 5 tahun (sesuai peraturan perusahaan) dan apabila mengundurkan diri sebelum maa ikatan dinas berakhir maka akan diminta uang ganti rugi sebesar 20 juta x 5 th = 100 juta. (perkiraan biaya pendidikannya = 20 jt / orang). nilai yang cukup material bagi saya.

2. Hasil kelulusan cpns saya sudah didepan mata, apabila saya tidak mengambilnya maka kesempatan saya menjadi cpns akan hilang begitu saja dan hilang juga kesempatan saya untuk pindah ke tempat asal saya (cita-cita saya). Sementara jutaan orang mencari pekerjaan (apabila saat ini banyak phk). Ironisnya malahan saya bingung memilih diantara 2 pekerjaan yang menurut saya sangat ideal. Hati kecil saya tidak merelakannya apabila saya tidak ambil cpns. sedangkan di bank adalah pekerjaan yang penuh dengan target & deadline sehingga saya terkadang stress, sehingga kepuasan batin saya tidak dapatkan.

Dengan konsultasi saya tersebut, mohon pencerahannya yang terbaik dan langkah apa yang harus saya lakukan ? Apakah memungkinkan kita menegosiasikan hal ini ke bank tersebut, tanpa harus berlawanan dengan hukum (peraturan perusahaan) dan ganti rugi tidak harus dibayar malah justru saya memberikan kesempatan kepada calon pencari kerja yang lain untuk mengisinya. Terima kasih.

————————————————–

Konsultasi: Dilema Memilih Pekerjaan

Konsultasi: Dilema Memilih Pekerjaan

Yth. Pak Herry,

Menarik sekali quote Anda bahwa ‘”Banyak yang bilang kita harus memiliki passion terhadap pekerjaan agar sukses menjalaninya (lahir & bathin)”. Bagaimana kalau kalimat ini diasumsikan sebagai motivasi Anda waktu menginginkan pekerjaan di perbankan sekarang? Sebab, telah menjadi pandangan umum bahwa institusi yang berorientasi pada profit, memiliki konsekuensi terhadap semua pihak di dalamnya untuk terus mengembangkan skill dan pribadi individual.

Perkembangan ini tidak sekedar melalui training, pendidikan (sekolah lagi), atau semacamnya. Melainkan juga melalui dinamika khas seperti; setumpuk tugas yang semakin kompleks, interaksi juga semakin kompleks dengan beragam orang (atasan-rekan kerja-klien-partner/relasi bisnis). Saya percaya pandangan ini juga ada di diri Anda.

Ketika Anda mendapatkan tugas yang semakin kompleks, bertemu dengan orang yang semakin ‘aneh’, Anda telah ‘naik kelas’. Sebab, perusahaan (institusi) tidak akan begitu saja menyerahkan tugas kompleks pada orang yang tidak kompeten. Seperti yang telah Anda tuliskan juga bahwa; profit, trust, kredibilitas menjadi taruhan kelangsungan perusahaan di masyarakat dan kompetisi bisnis.

Adalah kecenderungan semua orang untuk mendapatkan kenyamanan. Namun tiap orang memiliki definisi sendiri. Kalau tidak keberatan, bagaimana jika sejenak mengesampingkan kalimat ‘idaman semua orang’? Bagaimana jika Anda merumuskan sendiri pekerjaan idaman atau pekerjaan yang nyaman? Pekerjaan yang bisa Anda benar-benar nikmati seperti dalam quote di atas? Anda yang paling tahu situasinya.

Kompleksitas dan tantangan (kesulitan) akan selalu hadir di pekerjaan apapun, seiring dengan nuansa khas pekerjaan dan perusahaan. Mari kita coba urai pekerjaan saat ini.

Perbankan BUMD

Benefit; pegawai tetap (berarti ada jenjang/peningkatan karir -pendapatan)

Tantangan; (a) peningkatan kompleksitas tugas; (b) waktu dengan keluarga berkurang; (c) rolling setiap saat di wilayah lain

Alternatif; pindah pekerjaan (PNS)

Resiko; membayar uang pendidikan sekitar 100 juta rupiah (jumlah yang sangat besar berdasar budget saat ini)

Peluang; negosiasi untuk menukar ‘denda’ dengan calon pegawai lain

Yang mungkin Anda lakukan saat ini adalah;

  • memastikan aturan atau hukum di kantor tentang biaya pendidikan tersebut
  • melihat peluang ‘pindah ke Jawa’ tetap dalam lingkup perusahaan tersebut, mungkin ada cabang dsb
  • melihat peluang (manajemen keuangan) untuk bisa pulang ke Jawa secara periodik
  • mencari informasi akurat tentang peluang ke Jawa (waktu & syarat) untuk PNS

Saya sengaja tidak membahas jika mengambil peluang PNS secara khusus, karena fokus masalah dan menjadi sumber ketidaknyamanan Anda adalah di tempat kerja sekarang. Ada  ’ketrampilan’ yang perlu dikembangkan, baik tetap di sini atau pindah, yakni; komunikasi efektif & adaptasi iklim perusahaan (organisasi).

Komunikasi Efektif

Dalam kasus ini, Anda perlu membuka & menjalin komunikasi tentang; (a) tugas & perkembangannya; (b) alokasi waktu

Memiliki pemahaman komprehensif tentang tugas biasanya akan membantu kita untuk bekerja dan mengatasi stress. Memang tidak langsung menghilangkan sakit kepala, tetapi dengan lebih tahu hulu – hilir nya pekerjaan, pemahaman tentang tekanan kerja pun menjadi lebih baik. Begitu pula dengan waktu yang dirasakan semakin habis untuk pekerjaan. Ada waktu-waktu tertentu perusahaan menuntut hingga larut malam, kemungkinan di akhir bulan dan akhir tahun untuk perbankan (jika tidak salah). Sementara akan berbeda di perusahaan jasa, misalnya menjelang deadline project. Kenali momen ‘spesial’ ini. Informasi dan pemahaman tersebut akan sangat membantu dan bisa didapatkan melalui komunikasi dengan perusahaan (supervisor atau senior).

Adaptasi Iklim Perusahaan

Mengingat Anda belum lama di kantor ini, sepertinya masih dalam masa penyesuaian dan mempelajari iklim perusahaan. Hal ini memang bisa menambah stress, karena bekerja tidak hanya tentang menyelesaikan tugas, melainkan juga ‘hidup’ di tempat kerja (rekan kerja, atasan, klien, struktur kantor, fasilitas fisik kantor, dsb). Adaptasi ini pun berlaku bagi keluarga meski mereka tidak hadir secara fisik.

Anda tidak sendiri. Bukankah ada karyawan lain yang kemungkinan besar memiliki permasalahan serupa, mungkin sebagian dari mereka telah berhasil melewatinya. Coba jalin komunikasi ‘hati ke hati’ dengan mereka. Yang perlu diingat, bedakan antara diskusi dan mengeluh ketika berkomunikasi dengan atasan atau rekan kerja.

Dalam diskusi, arahkan energi untuk melihat jalan keluar jangka pendek-menengah-panjang. Buat peta masalah dan alternatif jalan keluarnya, berbekal iklim perusahaan dan tugas utama (pekerjaan) Anda. Kumpulkan informasi tentang pekerjaan, permasalahan, dan bagaimana perusahaan termasuk karyawan mengatasinya di waktu-waktu sebelumnya.

Begitu pula dengan keluarga, komunikasi menjadi salah satu kunci krusial sebelum mendapatkan dukungan penuh. Saya tidak menyarankan Anda harus menyelesaikan kontrak lima tahun atau mengambil PNS. Deskripsi di atas akan selalu hadir meskipun di tempat yang saat ini terlihat lebih nyaman, lebih diidamkan, lebih mapan.

Silahkan Anda renungkan dan diskusikan dengan keluarga, sebagai tim inti dalam kehidupan Anda. Saya berharap keluarga telah mengetahui langkah-langkah yang Anda tempuh, ada baiknya mereka juga mendapatkan gambaran lebih lengkap tentang situasi kerja saat ini, termasuk perasaan yang Anda alami.

Semoga apapun keputusan Anda, akan semakin memacu untuk berkembang dan tumbuh baik di kehidupan profesional, pribadi dan keluarga. Semoga bermanfaat & Good Luck.

Salam,

Ardiningtiyas P.

sumber: konsultankarir.com

Incoming search terms:

  • bingung memilih pekerjaan
  • memilih pekerjaan
  • keluarga atau pekerjaan
  • dilema pekerjaan

Hubungi kami sekarang juga, ceritakan apa yang sedang anda alami. Dan kami akan menganalisis masalah anda, lalu memberi solusi terbaik kami untuk Anda.
Bisa ceritakan mengenai kehidupan pribadi, pekerjaan, keluarga, dan lain sebagainya
telp/fax: +62711-354591
email: info@magnapenta.com


atau dengan mengisi form Pendaftaran Layanan

Copyright © 2013-2019 MagnaPenta — Konsultan Psikologi Palembang

Limosin Creative